kue pukis

kue-pukis-1

kue-pukis2

Udah berapa hari yang lalu sih buat pukisnya..cuman baru sempet sekarang posting ini kue di blog. Kue pukis tuh sebenarnya kue yang paling praktis and ngga banyak makan tenaga and biaya..tapiiii kenapa baru sekarang mencobanya?? aku sendiri ngga bisa menjawabnya…mungkin karena males kaleee….dulu sih pernah bikin waktu jaman kuliah tapi karena udah lama banget jadi agak2 lupa resepnya. Kalo resep yang di kasih tanteku dulu pukisnya pake airnya kelapa dan ngga pake santan..pukisnya enaaak banget legit getoo…cuman resepnya hilang..hiks..Seminggu yang lalu pas main ke rumah mama iseng2 aku bongkar2 gudang siapa tau nemu “sesuatu” di situ..eh..kok yo pas ya nemu cetakan pukis di situ..jadi terinspirasi deh buat pukis yang udah lama ngga di coba. Untuk kali ini aku pake resep pukisnya mae…lagi-lagi mae…karena dia sumber yang terpercaya..dan aku yakin resepnya pasti Ok. Tapi setelah pukisnya jadi, permukaannya kok ngga rata ya..alias bolong2..apa emang gini..tapi kalo rasa di jamin deh…pasti para penyuka pukis bilang suiiip…hehehhehe.. ini dia resepnya..

Pukis
Resep : Mbah buyutnya Tasya

Bahan :
250 gr tepung terigu
200 gr gula pasir
3 butir telur utuh
1 sdt ragi instan larutkan dengan 2 sdm air hangat
400 ml santan sedang / 200ml KARA cairkan dengan 200ml air hangat
75 gr margarin cair
vanilli bubuk secukupnya

Cara membuat :
-kocok telur dan gula sampe ngembang, masukkan setengah bagian tepung, aduk rata, tambahkan setengah bagian santan, aduk lagi hingga rata, ulangi hingga tepung dan santan habis, masukkan ragi instan dan vanilli bubuk, aduk kembali sampai rata. Diamkan selama k/l 1 jam.

-masukkan margarin cair sedikit demi sedikit sambil diaduk agar cepat rata dan margarin tidak sempat mengendap, adonan siap dicetak.

-untuk pemakaian cetakan tradisional, panaskan dulu cetakan k/l 15 menit, oles dulu dengan margarin kalo sudah bunyi “cess” brarti cetakan siap digunakan. Tuang adonan sampai 3/4 cetakan, tutup dan biarkan sampe matang ( pake api sedang aja yah ).

-untuk pemakaian cetakan variasi ( wajan dengan coating anti lengket ) pake cetakan pancake juga bisa, cukup panaskan wajan sampe panas, khusus untuk wajan anti lengket sebaiknya tidak perlu diolesi margarin lagi karena permukaan pukisnya jadi belang belang n tidak muluz ( berlaku juga untuk pancake ). Untuk wajan jenis ini yang harus diperhatikan adalah pemakaian apinya, karena lapisannya tipis jadi kalo apinya kebesaran dikit aja, pasti cepet gosong dan adonan tidak sempet ngembang, tipsnya : panaskan cetakan / wajan dengan api sedang sampe benar benar panas ( kalo adonan dituang bunyi cess ), tuang adonan kecilkan apinya sampe smilir smilir ( samar samar,..mae ) tutup dan biarkan hingga matang. Memang agak lama tapi hasilnya gak kalah sama yang pake cetakan asli. Buat yang suka jajanan tradisional silahkan dicoba !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s